Alasan Penting Berpuasa Sebelum Cek Laboratorium!

Berpuasa sebelum menjalani pemeriksaan laboratorium merupakan praktik umum yang sering direkomendasikan oleh tenaga medis. Meskipun mungkin tampak merepotkan, puasa sebelum cek laboratorium memiliki alasan ilmiah yang kuat. Dalam artikel ini, akan dijelaskan mengapa berpuasa sebelum cek laboratorium penting dan bagaimana praktik ini dapat mempengaruhi hasil tes yang akurat. Berikut beberapa alasan berpuasa penting sebelum cek laboratorium:

  1. Kualitas Sampel yang Diperoleh
    Berpuasa sebelum cek laboratorium membantu memastikan kualitas sampel yang diperoleh. Saat kita makan atau minum, tubuh memproses nutrisi dan zat-zat kimia yang ada dalam makanan. Hal ini dapat mempengaruhi hasil tes laboratorium, terutama pada tes darah seperti gula darah atau profil lipid. Puasa minimal 8-12 jam sebelum tes memungkinkan tubuh menghilangkan efek makanan dan memastikan bahwa hasil tes mencerminkan kondisi tubuh yang sebenarnya.
  2. Akurasi Diagnosis
    Puasa sebelum cek laboratorium juga penting untuk mendapatkan diagnosis yang akurat. Beberapa kondisi medis, seperti diabetes dan gangguan tiroid, dapat mempengaruhi kadar gula darah atau hormon dalam tubuh. Dengan berpuasa sebelum tes, dokter dapat melihat kondisi tubuh dalam keadaan “puasa” dan mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang kondisi kesehatan pasien. Hal ini penting untuk menghindari kesalahan interpretasi hasil tes dan memastikan diagnosis yang tepat.
  3. Evaluasi Fungsi Organ
    Puasa sebelum cek laboratorium juga memberikan gambaran yang lebih akurat tentang fungsi organ tubuh. Misalnya, tes fungsi hati atau ginjal sering memerlukan penilaian kadar enzim atau zat kimia tertentu dalam darah. Makanan atau minuman tertentu dapat mempengaruhi kadar zat-zat ini dan menghasilkan hasil tes yang tidak akurat. Dengan berpuasa sebelum tes, dokter dapat membuat penilaian yang lebih tepat tentang fungsi organ dan mengidentifikasi masalah kesehatan yang mungkin ada.
  4. Konsistensi dan Perbandingan Hasil
    Berpuasa sebelum cek laboratorium juga memungkinkan perbandingan hasil tes dari waktu ke waktu. Misalnya, jika Anda rutin menjalani tes darah setiap tahun, berpuasa sebelum tes akan memastikan bahwa kondisi Anda dalam keadaan serupa setiap kali tes dilakukan. Ini memungkinkan dokter untuk melacak perubahan dalam hasil tes dari waktu ke waktu dan mengidentifikasi perubahan yang mungkin menunjukkan adanya masalah kesehatan.

Tes laboratorium yang mengharuskan puasa sebelumnya

Setelah mengetahui alasan pentingnya berpuasa sebelum cek laboratorium, berikut beberapa tes yang memerlukan puasa sebelumnya:

  1. Tes glukosa darah puasa: Tes ini membantu dokter mendiagnosis diabetes dengan mengukur kadar gula dalam darah setelah berpuasa selama 8-10 jam. Anda akan diminta untuk tidak makan atau minum apa pun kecuali air sebelum tes ini. Tes ini dilakukan di pagi hari setelah berpuasa semalaman.
  2. Tes kolesterol darah: Tes ini mengukur jumlah lemak dalam darah, termasuk kolesterol “baik” dan “jahat” serta trigliserida. Anda perlu berpuasa selama 9-12 jam sebelum tes ini. Biasanya, tes ini tidak memerlukan puasa, namun sebaiknya Anda mengikuti instruksi dokter Anda.
  3. Tes gamma-glutamil transferase (GGT): Tes ini membantu dokter mendiagnosis penyakit hati. Anda perlu berpuasa selama 8 jam sebelum tes ini dan menghindari minum alkohol serta beberapa obat resep.
  4. Tes darah zat besi: Tes ini mengukur kadar zat besi dalam darah dan membantu mendeteksi kekurangan zat besi, seperti anemia. Anda perlu berpuasa mulai tengah malam sebelum tes ini hingga tes selesai.

Ada juga tes lain yang memerlukan puasa, seperti tes glukosa darah untuk mendiagnosis diabetes, tes fungsi hati untuk melihat seberapa baik hati bekerja, tes elektrolit serum dan fungsi ginjal untuk mengevaluasi kesehatan ginjal, dan tes vitamin B12 untuk mengukur kadar vitamin B12 dalam darah. Biasanya, Anda diminta berpuasa selama 8-12 jam sebelum tes ini. Pastikan untuk memberi tahu dokter Anda tentang obat-obatan yang sedang Anda konsumsi sebelum tes ini dilakukan.


Berpuasa sebelum menjalani cek laboratorium memiliki manfaat yang signifikan dalam memastikan hasil tes yang akurat dan diagnosis yang tepat. Puasa membantu menghilangkan efek makanan dan minuman terhadap hasil tes, memungkinkan evaluasi yang lebih akurat tentang fungsi organ, dan memastikan konsistensi hasil tes dari waktu ke waktu. Namun, penting untuk mengikuti instruksi yang diberikan oleh dokter atau petugas medis terkait puasa sebelum cek laboratorium. Jika Anda memiliki kondisi kesehatan tertentu atau ragu tentang puasa sebelum tes, selalu konsultasikan dengan tenaga medis yang berwenang.

Segera Jadwalkan Cek Laboratorium Anda!

Melakukan Cek Laboratorium adalah langkah penting untuk menjaga kesehatan Keluarga PKBI. Dengan deteksi dini, Keluarga PKBI dapat meningkatkan peluang kesembuhan dan menghindari komplikasi yang serius. Jangan menunda-nunda untuk membuat janji dengan dokter sekarang juga!  Klinik Utama PKBI JATIM menyediakan layanan pemeriksaan laboratorium yang mudah dan cepat! Dapatkan Promo sekarang!!! Hubungi Whatsapp Hotline PKBI JATIM (0823-2360-2830) untuk informasi lebih lanjut !

Referensi:

Medical News Today. Diakses pada 2024. What to Know About Fasting Before a Blood Test.

KEPUTUSAN MENTERI KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR HK.01.07/MENKES/603/2020